terimakasih kaka …

Standar

Sabtu sebelas mei duaributigabelas
Hari ini ada satu kejutan yang sungguh benerbener kejutan. Berawal dari niat mau liat kapan ulangtahunnya secara kemaren si doi kasih kado pas ultah yah gua dengan niat yang tulus mau bales kebaikannya juga dengan kasih kado balik ke doi. Begini mulanya, gua ceritain dari awal gua bangun pagi hari ini sampe kejadian yah.
Sabtu pagi emang udah ada dijadwal buat ke kampus untuk doa pagi. Selesai doa pagi anak-anak yang lain pada mau makan bareng jadi lah pagi ini makan diluar. Balik ke kos, beerniat dengan semangat 45 mau beresin kos sebeeres-beresnya. Tapi niat tinggallah niat, soal bersih-bersih emang gua gak jago. Akhirnya dengan segala keterpaksaan gua, jadilah ada yang beres salah satu bagian kamar kos gua. Udah sore nih ngajak mbak di kos buat makan di luar bareng. Singkat cerita selesai makan, window shopping, dan blablabla maka kembali lagi ke kos tercinta. Sampai di kos ini lah cerita itu dimulai..
Masuk kamar kos, ngeliat boneka coklat gede, trus keinget doi dan keinget kalo ini bulan mei. Karena sepanjang memori gua yang rada limit nih kemaren dia ultah di bulan mei dan tanggalnya belasbelas an gitu. Buka hape cari lewat facebook dulu, udah ketemu nih profilnya, klik buka langsung kepo kok malah gak ada ._. Bukannya tanggal lahir itu biasanya jadi syarat mutlak profil ya? Bingung dong gua, akhirnya malah ketemu link blognya, penasaran dong doi yang dari luar keliatan sangar bisa punya blog. Sekali lagi klik linknya dan terbuka lah tautan ke blognya, tulisan terakhir di blog itu judulnya ‘MELEPAS’ . Emang naluri cewek atau emang dasar gua yang kegeeran tapi gua ngerasa itu tulisan buat gua, ditambah lagi kalimat-kalimat diawal agak-agak menjurus ke gua. Dengan segenap hati gua ‘klik’ lagi lah tulisan itu dan selesai baca tumpahlah semua lacrimal dari mata gua, semua perasaan bersalah itu makin jadi setelah baca tulisannya.
Dan lewat tulisan ini, aku (arini) minta maaf ya buat kamu, bener bukan maksud hati bikin sampe kamu segitu ke aku, aku sayang sebagai adik ke kaka nya bukan kaka yang buat di-babu in tapi buat kaka yang jadi sandaran aku disini di jogja ini dimana aku sendiri disini berjuang. Kalau memang semua perlakuan kemaren itu sampe buat salah pengertian di kamu dan bikin kamu sayang yang beda dari sayang yang aku maksud ke kamu, aku bener-bener minta maaf. Terimakasih untuk usaha kamu yang setahun itu usaha yang gak kelihatan yang bikin aku jadi aku yang sekarang, perubahan yang kamu buat ke aku itu perubahan yang luar biasa sesuai kata kamu menjadi ‘bersinar dan terbang’. Terimakasih buat perpanjangan tangan Tuhan lewat kamu, sama seperti kamu yang gak bisa mengungkapkan nya secara langsung. Terimakasih buat si ‘Domo’ yang udah kamu titpin di aku :”
Lewat tulisan ini sekali lagi aku mau bilang, terimakasih Tuhan untuk kamu yang udah Tuhan kirim buat jadi sandaran untuk aku. Aku sayang sama kamu yah, tapi aku juga gak mau jadi orang yang gak tau diri masih mengharapkan kamu yang dulu setelah apa yang aku bikin ke kamu. Mungkin nanti entah kapanpun kalau memang kenangan manis itu bisa jadi memori terindah yang aku dan kamu ingat sampai nanti yang entah kapanpun. Jangan lupa satu bahwa aku tetap sayang kamu kaka. ADC 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s